Pemerintah Dorong Integrasi Lahan Sawit untuk Ternak Sapi

Share This Post

Share on facebook
Share on twitter
Share on twitter
Share on telegram
Share on whatsapp



Jakarta, CNN Indonesia

Sekretaris Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian (Kementan) Makmun mendorong pemberdayaan lahan sawit di Tanah Air menjadi lahan peternakan sapi. Toh, faktanya meski digabung, sapi tidak mengganggu pertumbuhan sawit.

Tujuannya, kata Makmun, mengembang-biakkan sapi. Diketahui, selama ini, Indonesia kesulitan mengembang-biakkan sapi karena keterbatasan lahan. Berbeda halnya dengan Australia dan Amerika Latin yang memiliki lahan luas dan sukses dalam mengembang-biakkan ternak sapi.

“Beternak sapi ini selalu berbasis lahan. Nah, saya kira, harus kita digarisbawahi, kekuatan lahan ini menjadi sangat besar untuk mensukseskan peternakan sapi, khususnya ruminansia (hewan mamah biak) besar,” ujarnya dalam Webinar Pusat Kajian Pertanian Pangan & Advokasi (PATAKA) ke-67 bertajuk ‘Banjir Kerbau India, Kemana Sapi Lokal Kita?’ Kamis (13/1).

Apabila peternakan sapi berkembang, maka bukan tidak mungkin produksi daging sapi di dalam negeri bisa mencukupi kebutuhan konsumsi yang selama ini banyak diisi dari impor.

Hal ini dialami Australia dan Amerika Latin, yang selalu surplus daging sapi. “Contoh, Australia, seorang peternak bisa punya sapi hingga 100 ribu ekor. Di Amerika Latin, itu juga berbasis lahan. Bagaimana dengan kita?,” tanya Makmun.

Di Indonesia, ia melanjutkan lahan yang seharusnya digunakan untuk peternakan justru sering kali dialihkan untuk komoditas lain, seperti jagung.

Tak heran, berdasarkan Laporan Profil Peternak Sapi Badan Pusat Statistik 2017, sebanyak 63,74 persen dari peternak sapi potong hanya memiliki 1 ekor-2 ekor sapi untuk dikembang biakkan. Alasannya, karena keterbatasan lahan.

“Sapi akhirnya kembali ke rumah lagi, ke kandang-kadang kecil, yang pasti kepemilikannya hanya 2-3 ekor,” tutur Makmun.

Melihat kondisi ini, ia berharap pemilik lahan sawit atau pengelola memberikan peluang bagi para peternak sapi untuk beternak di ladang-ladang sawit.

“Jadi ini adalah kekuatan lahan yang kita miliki sekarang, dengan 16 juta hektare (ha), saya kira maksimal 20 persen saja kita sudah (bisa) mensubstitusi impor (daging sapi) 100 persen,” tandas Makmun.

Ketua Dewan Gabungan Pelaku Usaha Peternakan Sapi Potong Indonesia (Gapuspindo) Didiek Purwanto mengaku masih perlu meningkatkan populasi sapi di dalam negeri. Dengan begitu, pasokannya bisa mencukupi kebutuhan konsumsi di dalam negeri.

“Kalau supply cukup, harga bagus. Kalau harga meningkat, karena supply kurang. Secara pangan, kita harus berdaulat,” imbuhnya.

[Gambas:Video CNN]

(tdh/bir)






Source link

Subscribe To Our Newsletter

Get updates and learn from the best

More To Explore